About Me

My photo
If god has a permission, i just wanna be a prophet after muhammad. I even have an obsession tobe a god. But that dream has gone after i was born in this world.

Thursday, January 28, 2010

Siapa Peduli Khoriah?

COBAAN berat menguji kesabaran Samirah (35) sebagai seorang ibu. Bagaimana tidak, putri pertamanya Khoriah Nur Mayasari (4) tidak tumbuh secara normal karena penyakit hydrocepallus yang dideritanya.

Ya, kendati anak seusianya telah masuk playgroup, Khoriah belum memampu berbicara pun berjalan. Nyaris, 24 jam ia sepenuhnya bergantung kepada orang tuanya. Buah hati pasangan Samirah dan Danuraharjo warga RT 01 RW 03 Desa Grenggeng, Kecamatan Karanganyar, Kebumen itu hanya bisa memandang dengan tatapan memilukan.

"Namun sebagai ibu, saya mengerti bahasa tubuhnya. Misalnya, saat lapar dia akan mengecap-ngecapkan mulut," kata Samirah di rumahnya, baru-baru ini.

Tidak hanya itu, akibat penyakit yang dideritanya, berat tubuh Khoriah hanya mencapai 5,5 kilogram. Ukuran kepala yang tidak proposional dengan tubuhnya membuat kodisi bocah itu semakin memprihatinkan. Kepalanya membesar kontras dengan tubuh yang kurus tinggal tulang.
Tidak cukup itu derita yang menimpa Khoriah. Ternyata, sistem pencernaannya juga tak berfungsi secara baik. Selama ini dia hanya mengkonsumsi bubur, dan harus dibantu obat saat hendak buang air besar yang harganya mencapai Rp 60.000 untuk sebulan.

Berbagai upaya dilakukan orang tuanya. Khoriyah pernah dioperasi dua kali untuk mengeluarkan cairan di kepalanya. Khoriah pernah dirawat RS PKU Muhammadiyah Gombong, di RSUD Kebumen dan dirujuk RS Margono Sukarjo, Purwokerto untuk operasi yang kedua.

Benar, kedua operasi digratiskan, karena dia pemengang kartu jamkesmas. Namun untuk biaya operasional keluarga kesulitan. Apalagi selepas operasi, Samirah masih harus mengontrol kesehatan anaknya ke dokter di RS Margono dengan sekali kontrol biayanya mencapai Rp 250.000.
Itulah yang memberatkan. Suaminya yang seorang buruh bangunan dan dia senditi hanya ibu rumah tangga tak cukup uang untuk membiayai pengobatan. Jangankan berobat, untuk membeli susu saja, keluarga itu sudah kesulitan. Akhirnya, hampir setahun Khoriah tidak lagi memperoleh penanganan dokter.

"Kata dokter, anak saya harus kontrol sebulan sekali sumur hidup. Tapi bagaimana lagi, kami sudah tidak sanggup lagi,” ujarnya dengan mata sembab.

Samirah mengakui, untuk memenuhi kebutuhan susu anaknya, setiap bulah dia mengeluarkan Rp 300.000. Selama 2009, anaknya memperoleh santunan Rp 300.000/bulan dari yayasan penyandang cacat. Namun tahun 2010 ini, dia belum tahu apakah anaknya masih mendapat bantuan itu atau tidak. Pasalnya, santunan itu belum juga datang.

"Biasanya kalau ada bantuan, pak Pos memberi tahu pada awal atau paling lambat pertengahan bulan. Tapi sampai saat ini belum ada pemberitahuan,” katanya.

Samirah mengakui, untuk memenuhi kebutuhan susu anaknya, setiap bulah dia mengeluarkan Rp 300.000. Selama 2009, anaknya memperoleh santunan dari yayasan penyandang cacat Rp 300.000/bulan. Namun 2010 ini, dia belum tahu apakah masih mendapat atau tidak.

"Biasanya kalau ada bantuan, pak Pos memberi tahu pada awal atau paling lambat pertengahan bulan,” katanya menyebutkan sampai saat ini belum ada pemberitahuan.

Saat ini balita malang itu hanya memperoleh perawatan oleh bidan desa setempat. Khoriah masih menunggu bantuan pihak yang mau peduli. ***

2 comments:

  1. Luput dari perhatian …….ya …..nasib rakyat kecil ,….selalu menanggung derita. Seharusnya tidak boleh terjadi jika semua anggaran negara difokuskan untuk kesehatan, penddikan dan kebutuhan dasar lainnya. . Contoh dampak dan akibat korupsi . Rakyat sengsara. Tidakkah para pejabat dan petinggi korup di negeri ini sadar bertobat jika melihat nasib rakyat kecil seperti Khoriah …? Khoriah adalah anak Indonesia yang berhak hidup layak dan untuk memperoleh pelayanan kesehatan gratis tanpa syarat apaun agar deritanya dapat terobati. Dosa besar jika pemerintah diam saja melihat rakyat kecil dan masih kanak-kanak menderita seperti Khoriah. Mudah2an postingan Bung Ondo… mengetuk hati sesama dan khususnya pemda setempat atau pun MenKes untuk memberikan solusi atas penderitaan si kecil Khoriah…..anak Indonesia ……pewaris negeri tercinta …..Semoga.

    ReplyDelete
  2. Terima kasih telah mampir di blog ini. Kemiskinan yang mendera membuat mereka kaum dhuafa tak berdaya dah bisa pasrah menunggu keajaiban. Pemenuhan pendidikan dan kesehatan bagi masyarakat miskin masih sekadar mimpi di negeri ini. Masih banyak khoriah-khoriah lain yang nasipnya sungguh memprihatinkan.

    ReplyDelete

terima kasih Anda telah memberikan komentar di blog ini