About Me

My photo
If god has a permission, i just wanna be a prophet after muhammad. I even have an obsession tobe a god. But that dream has gone after i was born in this world.

Wednesday, November 5, 2008

batik kebumen

INDUSTRI batik tulis sebagian besar sudah meninggalkan penggunaan bahan pewarna alami. Tidak terkecuali, para perajin batik tulis di Kebumen. Mereka mayoritas menggunakan pewarna kimiawi. Padahal penggunaan zat tersebut membawa risiko bagi perajin dan lingkungannya.

Namun salah satu kelompok perajin batik di Kebumen yang mencoba kembali menggunakan zat alami untuk bahan pewarnaan. Kelompok perajin batik "Kenanga" di Dusun Lengkong Desa Jemur Kecamatan Pejagoan mencoba menggunakan bahan seperti sepet kelapa, mahoni, kunyit buah pace untuk proses pewarnaan batik mereka. Perajin batik yang merupakan binaan Dharma Wanita "Persatuan" Kebumen tersebut akhirnya berhasil membuat sebuah batik dengan pewarna alami.

Hasilnya ternyata tak kalah bersaing jika dibandingkan batik yang menggunakan pewarna kimiawi. Adapun kelebihan pewarna alami yang dahulu dipakai sejak jaman nenek moyang itu adalah aman dan ramah lingkungan. Dari penelitian, efek negatif pewarna kimiawi dalam proses pewarnaan oleh perajin batik tulis adalah risiko terkena kanker kulit. Selain itu, limbah pewarna yang dibuang juga mencemari lingkungan.

"Kami memang baru mencoba dan ternyata berhasil. Kami senang sekali, ke depan akan memproduksi batik tulis dengan pewarnaan alami," ujar Ketua Kelompok Perajin Batik "Kenanga" Baroyah (47) saat ditemui di rumahnya, kemarin.

Penggunaan kembali warna alami oleh perajin batik tidak lepas atas dorongan dari Dharma wanita "Persatuan" Kebumen. Merujuk adanya kebijakan oleh beberapa negara maju terutama di Eropa sejak tahun 1996 melarang penggunaan zat warna berbahan kimia bagi produk footwear, clothing, termasuk batik.

"Kami pernah ikut pameran, ternyata beberapa negara di Eropa senang dengan pewarna yang ramah lingkungan. Untuk itu kami mendorong kepada kelompok batik "Kenanga" menggunakan pewarna yang alami," ujar Mieke Irwanto, Wakil Ketua Dharma Wanita "Persatuan" Kebumen.

Kelompok batik yang beranggotakan 15 orang tersebut juga relatif cukup inovatif dalam mengembangkan batik Kebumen. Atas dukungan Arieke Batik & Craft dan Murni Batik, dilakukan berbagai terobosan untuk mengangkat derajat batik Kebumen ke level tingkat menengah atas. Selain motif yang berfariatif, para perajin juga menggunakan bahan dasar yang berkelas. Tidak saja menggunakan kain mori/premis kualitas nomor satu, mereka juga sudah memakai kain sutera super, kain songket, serat nanas dan kayu rani dari India. Adapun motif-motif yang digunakan di antaranya jagatan rante, undel tombel, gringsing, sirikit, ukel, ripandan dan cengkehan.

"Kami terus mendorong mereka membuat motif-motif baru yang lebih menarik," ujar perempuan dengan Arieke Batik dan Craftnya mengikuti sejumlah ajang pameran nasional dan internasional.

Nyatanya, dengan menggunakan bahan dasar yang berkelas serta motif yang inovatif dan penggerapan yang halus, batik-batik karya kelompok perajin yang pernah menjadi juara I lomba motif Dekranasda 2005 dan juara II lomba motif batik Disperindagkop Kebumen 2008 ini diminati konsumen kelas atas. Pemasaran batik tersebut sudah masuk ke hotel di Jakarta, Balai Graha Santika dan melalui DWP Jakarta.

Di pasaran Harga batik tulis Kebumen cukup tinggi. Misalnya sutera super batik tulis warna biasa Rp 1 juta, sutera super batik tulis berbahan alam yakni dari batok kelapa, kunyit dan daun mangga Rp 1,2 juta. Sedangkan bahan biasa kualitas nomor satu harganya mulai Rp 150.000 sampai dengan Rp 900.000. Tidak hanya itu, sejumlah tokoh juga pernah memakai batik hasil karya perajin ini. Sebut saja, Kartika Soekarno Putri, Seto Mulyadi, dokter Boyke, sejumlah menteri antara lain menteri kesehatan, menteri pertanian, menteri percepatan desa tertinggal, dan Menko Kesra pernah memakai batik hasil karya mereka.

Dengan sentuhan itu, nilai batik Kebumen tidak lagi dipandang sebelah mata dan sejajar dengan batik-batik dari daerah lain di Nusantara. "Industri batik saat ini sangat dihargai oleh negara-negara maju. Harga jual batik yang menggunakan pewarna alami juga cukup tinggi," tandas Mieke.***

6 comments:

  1. di kebumen ternyata ada sentra batik juga to? kalau belajar mbatik dimana tempatnya ya?
    salam daricahpurworejo

    ReplyDelete
  2. Wah, banyak mas. yang paling banyak ada di tiga desa yakni,Desa Gemeksekti Kec. Kota Kebumen, Desa Jemur Kec. Pejagoan dan Desa Seliling Kec. Alian.

    ReplyDelete
  3. oh.. ternyata bumen kaya budaya juga ya...aku wong kebumen malah nggak tau..

    ReplyDelete
  4. Salam Kenal,
    Saya juga baru memulai usaha Batik Tulis dengan Pewarna Alami di Dusun Bedono,Jambu ( Ambarawa ), dengan nama "Batik Tulis Canting100" atau bisa dilihat di http://batiktuliscanting100.blogspot.com
    Semoga bisa Bersinergi & Mohon bisa di Share ke saya Ilmu-ilmu nya baik tentang Tehnik Pengolahan Motif maupun Manajeman Pemasaran nya melalui e-mail ekko_bs@yahoo.co.id.
    Semoga selalu Sukses dan Berkah buat Kita semua !
    Salam,
    Eko BS./08562664389

    ReplyDelete
  5. Thanks for sharing.. Butuh alat membatik dan pewarna batik berkualitas dengan harga murah? Anda bisa mendapatkannya di Fitinline..

    ReplyDelete
  6. Thanks for sharing.. Butuh alat membatik dan pewarna batik berkualitas dengan harga murah? Anda bisa mendapatkannya di Fitinline..

    ReplyDelete

terima kasih Anda telah memberikan komentar di blog ini